Jumat, 03 Oktober 2014

CERPEN : DONGENG YANG TIDAK KUMENGERTI



 
Hujan telah berhenti. Benarkah? Sudahkah awan mengungkap rindunya kepada bumi? Mengapa ia berhenti begitu cepat. Semudah itukah menyatakan perasaan rindu? Secepat itukah perasaan rindu itu berakhir? Kuingin waktu itu terhenti. Tidak ada yang mengalir, hingga dongeng yang kubenci ini berakhir. Saudara, sahabat, dan dia. Semuanya mengalir bagai air yang belum menemukan pemberhentian terakhirnya, bagai matahari yang bimbang untuk memastikan akhir dari bulatan bumi, dan bagai pikiranku yang tidak tahu harus memikirkan apalagi. Kecuali Stella.
Gadis bodoh itu, entah bagaimana? Akankah kaki jakun itu masih mampu menopang tubuh rampingnya? Akankah kulit mulus dan putih itu, masih seperti terakhir kumelihatnya? Atau akankah wajah bulatnya tetaplah mungil, bibirnya tetap merona, hidungnya yang mancung, dan rambut pirangnya, serta mata coklat yang terhias di wajahnya masih seperti terakhir kali kumelihatnya?
Atau mungkin dugaanku benar. Semuanya mulai berhenti untuk mengalir. Air itu sebentar lagi akan menemukan tumpuan terakhirnya. Matahari itu akan segera beristirahat dan digantikan oleh bulan, serta aku tak tahu lagi harus apa? Dia, Stella akan menghentikan dongeng yang kubenci ini. Dia, Stella akan membuatku melanjutkan dongeng yang kubenci ini. Atau dia, Stella akan membuatku menjadi kupu-kupu yang memakan sayapku sendiri. Aku tak tahu dimana aku harus menempatkan diri. Aku hanya ingin dongeng ini tidak pernah ada, atau aku dan Stella tidak pernah ada.
Aku tidak ingin menjadi antagonis ataupun protagonist dalam kisah yang dibuat oleh Stella. Aku tidak ingin melihat Stella menghancurkan dirinya sendiri untuk Dafa. Iblis yang berwajah malaikat. Begitu tampan dan begitu polosnya. Namun mau bagaimana lagi? Dalam dongeng itu dia adalah iblis yang tidak kumengerti. Iblis yang selalu menyelamatkanku. Iblis yang selalu bercanda gurau denganku. Iblis yang menjadi es diantara tawaku dan tawa Stella. Serta iblis yang menjadi api dan berhasil melelehkan es di dalam diriku, setiap kali dia di dekatku.
Aku tidak tahu dan aku tidak mengerti. Mengapa takdir itu harus Dafa? Mengapa dalam dongeng itu harus dia? Dan mengapa Stella luluh untuknya? Atau haruskah aku menjadi Stella untuk mengubah semua kekhawatiranku? Menggantikannya menjadi tokoh utama dalam dongeng yang kubenci ini? Dan kemudian menghilang seperti buih. Namun, Dafa juga akan ikut denganku. Meninggalkan Stella untuk menyelesaikan dongeng ini seorang diri.
Aku seharusnya mengerti, dalam dongeng itu ada sebuah aturan. Aturan yang telah dilanggar Stella dengan meninggalkanku demi Dafa. Aku masih ingat dengan jelas saat terakhir kumelihat mereka. Stella tersenyum dan Dafa tampak bodoh. Senyuman Stella yang menyuruhku tenang dan lupa akannya. Namun, bagaimana sekarang? Senyuman itu membuatku tidak mengerti dan tidak ingin mengerti dengan dongeng itu. Senyuman yang menjadi awal pelanggaran dalam dongeng itu, dan Dafa tampak bodoh. Tentunya. Iblis itu tidak tahu keberadaan dongeng itu. Iblis itu tidak tahu cerita dibalik aku dan Stella, namun dia tetap tersenyum penuh arti, bak dia tahu segalanya. Bak dia tahu seberapa besar ketulusan Stella untuknya. Tidak, sedikitpun. Satu persenpun aku yakin dia tidaklah tahu dan tidaklah mengerti akan ketulusan itu. Namun, tahukah dia seberapa benci aku dengannya? Tahukah dia betapa ingin sekali aku membunuhnya untuk Stella? Tapi, aturan dalam dongeng itu melarangku menyentuhnya. Mengapa? Karena es dalam diriku akan mencair saat aku ada di dekatnya. Coba bayangkan apa yang terjadi jika aku menyentuhnya apalagi membunuhnya! Mungkin, es itu akan berubah menjadi bensin yang kemudian berubah menjadi api dalam diriku, dan mengubahku menjadi iblis. Sehingga dongeng itu benar-benar berubah, dan apa yang akan terjadi dengan Stella? Apa yang akan terjadi dengan tokoh utama dongeng itu, dan gadis bodoh yang melanggar aturan, dan membuatku berpikir untuk melanggar aturan mengikutinya, demi menyelamatkannya dan membuatnya mengakhiri dongeng ini.
Ya. Aku mengerti dengan dongeng itu. Aku hanya tidak ingin menjadi singa diantara Stella dan Dafa. Singa yang menerkam rusa, demi menyelamatkan harimau yang seharusnya menerkam rusa itu, namun tak sanggup. Tapi, selama dongeng ini dan itu berlanjut, kemungkinan aku menjadi singa akan tetap terjadi. Meski aku tidak ingin mengerti dengan dongeng itu. Aku akan mengerti lebih banyak lagi.
(16/04/2014/TULIPUNGU)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar